Buang Susuk – Perkongsian Pak Su

Susuk yang telah tertanam sejak sekian lama di dalam badan bukannya senang untuk dikeluarkan. Ramai yang memcari cara untuk membuang susuk dari badan, tetapi tidak berjumpa orang yang mampu melakukannya.

 

Menurut Pak Su, membuang susuk dari badan bukan sesuatu yang mudah tanpa kepandaian tentangnya. Disebabkan itu, maka terjadilah kisah-kisah ‘mayat hidup’, di mana tubuh kelihatan masih bernyawa sedangkan sudah lama si mati meninggal dunia. Ada juga yang sukar untuk menghembuskan nafas terakhir.

 

Dalam video di bawah, Pak Su kongsikan cerita tentangnya dan cara beliau membuang susuk.

 

Bagi mereka yang ingin mendapatkan rawatan buang susuk, Pak Su boleh dihubungi di talian 019-2497455 atau 016-3192415

 

Pak Su Dalam Rancangan Expose Mistik Astro – Full Video

Beberapa tahun lepas, Pak Su telah mendapat liputan untuk rancangan Expose Mistik siaran Astro.

Agak lama juga mendapatkan rakaman bagi rancangan ini sehingga ia disiarkan semula oleh Astro baru-baru ini dan ada pihak yang merakamnya menggunakan telefon bimbit untuk Pak Su.

Secara ringkasnya, rancangan ini mengupas tentang kerasukan iblis ke atas seorang pesakit sehingga ia mampu berdialog dengan Pak Su.

Saksikan rakaman berikut yang telah dibahagikan dalam 3 bahagian.

 

Bahagian 1 dari 3

 

Bahagian 2 dari 3

 

Bahagian 3 dari 3

Anda menghadapi masalah gangguan makhluk halus? InsyaAllah Pak Su boleh membantu. Hubungi beliau di talian:

TEL: 019-2497455 atau 0163192415.

Rawatan Membuang Saka

Menurut Pak Su, saka terbahagi kepada dua jenis iaitu saka yang diperolehi daripada keturunan atau saka yang dihantar oleh orang lain.

Saka juga boleh terdiri daripada makhluk-makhluk halus seperti hantu raya, pelesit, penanggal, pocong, anak krok dan lain-lain lagi.

Mengenai rawatan membuangnya pula, Pak Su memberitahu bahawa ia bukanlah mudah seperti anggapan pesakit. Rawatan sehingga pesakit pulih sepenuhnya boleh mengambil masa sehingga tiga bulan atau lebih bergantung kepada tahap masalahnya.

Rawatan membuang saka:
Membuat pagar untuk pesakit.
Membuat pendinding.
Pindah saka semasa bulan mengambang.
Mandi bunga bagi memulihkan semangat.

“Membuang saka bukanlah perkara yang mudah. Disebabkan itu, ramai bomoh atau pengamal perubatan tradisional lain tidak mampu melakukannya. Masalah yang selalu dihadapi adalah mereka tidak mampu menundukkan saka tersebut, ilmu tidak cukup tinggi dan tidak tahu cara memindahkan saka itu,” jelas beliau.

Sebarang pertanyaan atau membuat temujanji, sila hubungi Pak Su di talian:

019-2497455

atau

016-3192415

Saka Keturunan Perlu Dibela Atau Dibuang?

Sehingga hari ini, masih ada segelintir masyarakat di negara kita terus membela saka keturunan mereka.

 

Semuanya berpunca dari keturunan nenek moyang mereka.

 

Ada yang ingin membuangnya, tetapi tidak tahu di mana.

 

Ada pula yang ingin terus membelanya kerana mendatangkan manfaat kepada mereka.

 

Apa pendapat Pak Su tentang perkara ini?

 

Tonton video di bawah untuk mengetahui lebih lanjut:

Nota: Volume suara agak perlahan. Sila kuatkan volume atau dengarkan di tempat yang agak sunyi.

 

 

Artikel berkaitan:

Rawatan Membuang Saka

HUTAN ALAS PURWO – Hutan Paling ‘Angker’ Di Indonesia

Sebagai pengamal ilmu kebatinan, adakalanya perkara yang seram bagi kebanyakan orang lain langsung tidak memberi apa-apa kesan kepada mereka. Tetapi lain pula halnya kalau berkunjung ke Hutan Alas Purwo. Pasti ada perasaan ngeri yang bakal melanda sanubari.

 

SERAM… Hutan Alas Purwo menyimpan pelbagai kisah misteri.

 

Macam Pak Su sendiri, Pak Su sering berkunjung ke hutan ini untuk bertapa atau melakukan ritual bagi terus memantapkan ilmu atau ada tujuan-tujuan tertentu. Setiap kali datang, masih terasa seramnya.

Masuk ke Hutan Alas Purwo ini, kita pasti akan terasa perbezaannya dengan hutan-hutan yang lain. Pokok-pokoknya yang kelihatan lebih ‘putih’ dan terang pastinya akan membuatkan kita tertanya-tanya dan merasakan ianya ‘tidak normal’ seperti kebanyakan hutan yang lain. Pak Su sendiri sering terasa seperti ada di dunia yang lain setiap kali ada di hutan ini.

 

Perjalanan menuju ke Hutan Alas Purwo.
Pintu masuk ke Hutan Alas Purwo.
Antara tempat yang popular untuk bertapa.

 

Pak Su biasanya akan bertapa pada bulan Muharam, Bulan Suro (mengambang).

Bagi Pak Su, ilmu kebatinan yang ada perlu sentiasa dijaga dan diasah selalu bagi memastikan ianya sentiasa berada dalam keadaan terbaik. Lebih-lebih lagi apabila kita sudah ‘mengabdikan’ diri sebagai pengamal perubatan tradisional.

Hutan Alas Purwo ini terletak di Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia. Untuk mereka yang ingin ke sini, sebaiknya mantapkan dahulu ilmu kebatinan bagi mengelakkan ada perkara tidak diingini berlaku.

Kenapa Hutan Alas Purwo sering disebut sebagai hutan paling ‘angker’?

‘Angker’ merupakan bahasa Indonesia yang bermaksud ‘keras’, berhantu, sangat misteri dan seumpamanya.

Definisi ‘angker’ sangat sesuai untuk dikaitkan dengan Hutan Alas Purwo kerana beberapa perkara:

1. Tempat terkumpulnya banyak jin di Pulau Jawa

Hutan Alas Purwo diyakini sebagai salah satu tempat berkumpulnya banyak jin di pulau Jawa. Perkara ini selaras dengan maklumat penduduk sekitar dan mereka yang pernah menjejakkan kaki ke sini.

Ramai di antara orang-orang yang memiliki ilmu kebatinan tinggi mengakui hutan ini sangat berbahaya untuk dikunjungi kerana jika kehadiran mereka tidak disukai penunggu di sana, kemungkinan mereka akan disesatkan di dalam hutan sampai bila-bila dan tidak akan ditemui semula.

 

 

2. Banyak makhluk halus menjelmakan diri
Ramai yang pernah berkunjung ke Hutan Alas Purwo mendakwa melibat kemunculan penunggu hutan tersebut seperti kuntilanak (seakan pontianak), Genderuwo (lembaga besar berbulu) dan makhluk halus yang lain.

Sebagai tempat berkumpulnya makhluk halus, perkara ini bukanlah sesuatu yang asing. Tentu ramai yang akan melihatnya sama ada secara sengaja atau tidak ketika berada di hutan ini.

3. Ramai orang telah hilang di hutan ini

Mungkin ini merupakan salah satu akibat jika membuatkan penghuni ghaib di Hutan Alas Purwo tersinggung, di mana menurut cerita, dari dahulu hingga sekarang ramai orang hilang setelah memasuki hutan ‘angker’ ini dan tidak pernah kembali.

Jika anda bertanya penduduk Banyuwangi, pasti banyak cerita yang mereka ketahui tentang orang hilang dan tidak pernah kembali setelah memasuki Hutan Alas Purwo.

Ada beberapa teori yang menjelaskan perkara ini. Ada yang mendakwa mereka membuat penghuni ghaib hutan tersebut marah sehingga disesatkan oleh penghuni tersebut, dan ada juga yang mengatakan mereka diajak berkahwin dan tidak kembali ke dunia manusia.

4. Tempat pertapaan

Hutan Alas Purwo sering dijadikan lokasi untuk bertapa. Lebih-lebih lagi pada malam satu suro, banyak orang yang bertapa di sana, dari mereka yang hanya mencari petunjuk ghaib hinggalah kepada pencarian ilmu hitam.

Bahkan, terdapat satu lokasi di sini iaitu Gua Mangkling yang menjadi tempat pertapaan orang-orang terdahulu yang berilmu tinggi mencari dunia spiritual. Malah, ada juga yang bertapa untuk menemui penguasa laut selatan iaitu Nyi Roro Kidul.

 

Gua Mangkling… Di sinilah dikatakan tempat pertapaan orang-orang terdahulu yang berilmu tinggi mencari dunia spiritual.

 

5. Tempat meminta kekayaan

Selain sering dijadikan tempat bertapa, Hutan Alas Purwo juga sering dijadikan sebagai tempat untuk meminta berkat dan kekayaan atau ‘pesugihan’ kepada para penunggu hutan tersebut.

Gua Istana adalah tempat yang paling sering dikunjungi untuk bertapa meminta berkat dan kekayaan. Selain itu, di Alas Purwo juga ada sebuah makam sepanjang 7 meter yang disebut makam Mbah Dowo.

Makam Mbah Dowo tersebut bukan berisi jenazah manusia, melainkan sebuah pusaka berupa tombak milik Empu Barada. Makam ini juga sering dijadikan tempat bersemedi untuk tujuan meminta kekayaan.

 

“Berada di Hutan Alas Purwo seperti berada di dunia lain.” -Pak Su.

 

Suasana dan persekitaran hutan di sini berbeza dengan kebanyakan hutan lain.